Bea Cukai Berikan Sertifikasi untuk Perusahaan AEO

Sebagai bentuk Komitmen Direktorat Jenderal Bea dan Cukai sesuai dengan Program Reformasi Penguatan Kepabeanan dan Cukai yang telah dicanangkan pada 20 Desember 2016 lalu,DJBC terus berusaha untuk meningkatkanan otomasi pelayanan yang salah satunya adalah meningkatkan pengguna jasa yang berstatus Compliance.

Jumat,22 Desember 2017 bertempat di Lantai 5 Gedung Kalimantan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Direktorat Teknis Kepabeanan dan Cukai Memberikan Sertifikasi Kepada perusahaan perusahaan yang telah memenuhi standar sebagai perusahaan AEO. Sertifikasi AEO kepada Perushaan-perusahaan ini merupakan sebuah bentuk fasilitas tertinggi yang dapat diberikan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. fasilitas AEO ini diperuntukan membentuk suatu sistem pengguna jasa melalui sistem revalitasi di bidang kepabeanan dan cukai.

Dalam Sambutan Direktur Teknis Kepabeanan dan Cukai, Fajar Doni menyampaikan bahwa dengan fasilitas AEO perusahaan akan banyak mendapat keuntungan terkait dengan impor / ekspor. salah satunya, perusahaan akan diakui oleh seluruh dunia sebagai mitra bisnis yang patuh dan taat dalam perdagangan Internasional. Keuntungan lainnya yaitu pihak DJBC akan mengurangi frekuensi pemeriksaan dokumen serta fisik dari perusahaan yang telah mendapatkan sertifikasi AEO. hal ini dikarenakan perusahaan yang telah mendapat seritifikasi AEO merupakan  low risk / very very low risk company. Selain itu, perusahaan khususnya importir yang telah mendapatkan sertifikasi AEO akan mendapatkan fasilitas prenotifikasi. Sebelum barang sampai di Indonesia, pengguna jasa dapat meng-apply dokumen sehingga barang dapat langsung keluar apabila telah sampai di Indonesia.

“kami akan memberikan karpet merah, pelayanan khusus terhadap perusahaan bersertifikasi AEO dalam hal terjadi masalah” ujar Fajar Doni.